hadist tentang dorongan mencari rizki yang halal


 oleh
ANDIKA PUTRA         221121082
ALI MURTADHO       221121084
HUSAINI                       221121103
MUHAMMAD RIZAL          221121118

BAB I
A.     PENDAHULUAN
Allah telah mengatur segala sesuatu termasuk rizki manusia satu dengan yang lainnya. Tak bisa dielakkan lagi, kita hidup di dunia ini memerlukan segala sesuatu termasuk harta. Mencari rizki merupakan usaha dalam rangka memenuhi kebutuhan, dalam pemenuhan kebutuhannya tentu saja dengan cara usaha dengan berbagai macam usaha. Tetapi perlu diingat, sebagai seorang muslim dalam usaha mencari rizki harus dengan cara yang benar, dalam arti dihalalkan oleh hukum Islam baik prosesnya maupun hasilnya.
Bekerja dan berusaha dalam kehidupan duniawi merupakan bagian penting dari kehidupan seseorang dalam mempraktekkan Islam, karena Islam sendiri tidak menganjurkan hidup hanya semata-mata hanya untuk beribadah dan berorientasi pada akhirat saja, namun Islam menghendaki terjadi keseimbangan antara kehidupan duniawi dan kehidupan ukhrawi. 

B.     PERMASALAHAN
Islam telah mengajarkan tentang bagaimana cara mencari rizki yang halal. Tetapi tidak semua orang dapat mengetahui dan memahami tentang hal itu. Maka berikut ini kami membahas lebih lanjut tentang bagaimanakah tata aturan Islam bagi seorang muslim dalam mencari rizki yang halal.






BAB II
PEMBAHASAN
A.     DORONGAN UNTUK MENCARI RIZKI YANG HALAL
Sebelum menelusuri lebih jauh tentang hadits-hadits yang menerangkan tentang rizki yang halal, tidak ada salahnya jika kita mengetahui lebih dahulu tentang arti dari rizki itu sendiri.
Adapun arti rizki ialah sesuatu yang dapat diambil manfaatnya oleh makhluk hidup. Hal kedua yang perlu kita ketahui adalah kata halal. Halal artinya adalah “lepas” dari ikatan atau “tidak terikat”. Sesuatu yang halal adalah lepas dari ikatan bahaya dunia dan akhirat.
Jadi rizki yang halal adalah sesuatu yang dapat diambil manfaatnya dan boleh dikerjakan atau dimakan dengan pengertian bahwa yang melakukannya tidak mendapat sanksi dari Allah. Di bawah ini akan dibahas hadits-hadits mengenai dorongan mencari rizki yang halal:

1.      Hadits Miqdam bin Ma`dikariba tentang Nabi Daud makan dari usahanya sendiri
حدثناإبراهيم ابن موسى أخبرنا عيسى بن يو نس عن ثورٍ عن خالدبن معدان عن المقدام رضي الله عنه عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال ما اكل احد طعاما قط خيرا من ان ياءكل من عمل يده وان نبي الله داوودعليه السلام كان ياء كل من عمل يده {اخرجه البخارى في كتاب المساقة}
Artinya :         
Telah bercerita Ibrahim bin Musa dikabarkan pada kita Isa bin Yunus dari Tsaurin dari Khalid bin Ma`dan Diriwayatkan dari Al-Miqdam r.a : Nabi SAW pernah bersabda, “tidak ada makanan yang lebih baik dari seseorang kecuali makanan yang ia peroleh dari uang hasil keringatnya sendiri. Nabiyullah Daud as, makan dari hasil keringatnya sendiri”.
Dari hadits tersebut dijelaskan bahwa rizki yang paling baik adalah rizki yang di dapat dari jalan yang dihalalkan Allah SWT, serta dari usaha diri sendiri.
Dengan mengambil contoh, bahwasanya Nabi Daud as adalah seorang nabi, akan tetapi beliau makan dari hasil tangannya sendiri. Dengan cara membuat pakaian (rompi/baju perang) dari besi dan diperjual belikan kepada kaumnya.

2.      Ibnu Zubair meriwayatkan dari Jahir r.a dari rasullah saw, bahwasanya beliau bersabda :

ياايها الناس ان احدكم لن يموت حتى يستكمل رزقه فلا تستبطؤا الرزق فاتقوا الله و اجملوا فى الطلب فخذوا ما حل لكم و ذروا ما حرم الله.
Artinya :
“ Wahai manusia , sesungguhnya seseorang di antara kamu tidak akan mati, sehingga sempurna (habis) rezekinya. Maka janganlah kamu menganggap lambat pada rezeki itu; bertaqwalah kepada Allah dan baik-baiklah dalam mencari rezeki. Ambillah yang halal begimu dan tinggalkanlah apa yang telah Allah haramkan”.[1]

3.      Hadits dari Abu Hurairah r.a tentang Nabi Zakariya seorang tukang kayu
حدثناهدّاب بن خالدٍ. حدثنا حمادبن سلمة عن ثابت، عن أبي رافعٍ، عن ابى هريرة رضي الله عنه يقول قال رسول الله صلىالله عليه وسلم قال كان زكرياء نجّارا {اخرجه مسلم في كتاب الفضائل}

Artinya :
Telah bercerita pada kita Haddab bin Khalid telah bercerita pada kita Khammad bin Salamah dari Tsabit dari Abi Rafi` dari Abu Hurairah r.a berkata, Rasulullah SAW bersabda : Bahwa Nabi Zakariya as adalah seorang tukang kayu”.
Dalam hadits di atas memberi ketegasan bahwa pekerjaan apapun tidak dipandang rendah oleh Islam, hanya saja perlu ditekankan bahwa dalam berusaha harus memperhatikan prosesnya yang terkait dengan halal dan haram.
Firman Allah SWT :
$ygƒr'¯»tƒ â¨$¨Z9$# (#qè=ä. $£JÏB Îû ÇÚöF{$# Wx»n=ym $Y7ÍhsÛ Ÿwur (#qãèÎ6®Ks? ÏNºuqäÜäz Ç`»sÜø¤±9$# 4 ¼çm¯RÎ) öNä3s9 Arßtã  îûüÎ7B ÇÊÏÑÈ
Artinya :
“Wahai manusia! Makanlah dari (makanan) yang halal dan baik yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan, karena sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang  nyata bagimu”. (QS. Al-Baqarah :168)
Seperti yang tertera pada hadits di atas, Nabi pun mengajarkan kepada kita bahwa bekerja apapun asalkan halal, maka sepatutnya bagi kita untuk mencontohi mereka.
Nabi Muhammad sendiri pun pernah mengembala kambing milik penduduk Makkah sebelum menjadi Rasul. Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa seorang nabi yang paling tinggi martabatnya di sisi Allah dan manusia, mereka tetap berusaha mencari rizki yang halal.
B.     Orang yang memberi lebih baik daripada orang meminta
حدثنا أبو النعمان قال حدثنا حماد بن زيد عن ايوب نافع عن ابن عمر رضى الله عنهما قال، سمعت النبي صلى الله عليه و سلم و حدثنا عبد الله بن مسلمة عن مالك عن نافع  عن عبد الله بن عمر رضي الله عنه يقول : أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال و هو على المنبر و هو يذكر الصداقة و التعفف عن المسألة اليد العليا خير من اليد السفلى و اليد العليا المنفقة و السفلى السائلة .
Artinya :
Bercerita kepada kita abu Nu’man berkata, telah bercerita kepada kita Khammad bin Zaid dari Ayyub dari Nafi’ bin Umar r.a dia berkata : saya telah mendengar Nabi saw. Bercerita kepada kita Abdullah bin Maslamah dari Malik bin Nafi’. Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar r.a : “sesungguhnya Rasulullah saw telah bersabda diatas mimbar, beliau menyampaikan masalah sedekah dan menahan diri untuk memimta-minta. (Menurut beliau) tangan di atas lebih baik dari pada tangan di bawah. Tangan yang berada di atas adalah yang ber infaq dan tangan yang berada di bawah adalah yang meminta[2]
Dari hadis diatas dapat diambil kesimpulan bahwa orang yang memberi lebih baik dari pada orang yang meminta-minta, karena perbuatan meminta minta merupakan perbuatan yang mengakibatkan seseorang menjadi tercela dan hina.
Sebernarnaya meminta-minta itu boleh dan halal, tetapi boleh di sini diartikan bila seseorang dalam keadaan tidak mempunyai apa-apa pada saat itu. Dengan kata lain yaitu dalam keadaan mendesak atau sangat terpaksa sekali. Dan perbuatan meminta-minta itu dikatakan hina jika orang yang melakukan pekerjaan itu dalam keadaan cukup, sehingga akan merendahkan dirinya baik di mata manusia maupun pada pandangan Allah swt di akhirat nanti.
Orang yang memberi lebih utama dibandingkan orang yang meminta minta saja. Jadi bagi mereka yang memperoleh banyak harta harus diamalkan bagi orang yang membutuhkan sebab islam telah memberi tanggung jawab kepada orang muslim untuk memelihara orang orang yang karena alasan tertentu tidak bisa memenuhi kebutuhab hidupnya, yaitu melalui zakat, sedekah.
Dan islam tidak menganjurkan hidup dari belas kasihan orang lain atau dengan kata lain islam tidak menyukai  pengangguran dan mendorong manusia untuk berusaha.  Membuka  yang membuka jalan atas dirinya utuk meminta minta dalam arti kata memita dengan ketiadaan mudharat maka Allah akan membuka pintu kemiskina atas dirinya.

Sebagai mana sabda Rasulullah saw di bawah ini yang diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah ra :
روى جابر بن عبد الله رضى الله تعالى عنهما عن رسول الله صلى الله عليه و سلم أنه قال : ما فتح الرجل على نفسه باب مسألة إلا فتح الله عليه باب الفقر و من يستعفف يعفه الله و من يستغن يغنه الله لأن يأخذ احدكم حبلا فيعمد الى هذا الوادى فيحتطب فيه ثم يأتى سوقكم هذا فيبيعه بمد من تمر لكان خيرا له من ان يسأل الناس اعطوه او منعوه.
Artinya :
Jabir bin Abdullah ra. Meriwayatkan dari rasulallah saw, bahwasanya beliau bersabda : “Tidak seseorang yang membuka jalan atas dirinya untuk meminta-minta , melainkan Allah membukakan pintu kemiskinan atas dirinya. Barang siapa yang menjaga kehormatan dirinya, maka Allah akan menjaganya, dan barang siapa yang mencukupkan dirinya, maka Allah akan mencukupinya, sungguh bila seseorang di antara kamu mengambil tali, lalu pergi ke lembah ini untuk mengikat kayu, kemudian ia membawanya ke pasar lantas dijual dengan satu mud kurma, niscaya lebih baik bagi dirinya dari pada ia meminta-minta kepada orang-orang baik mereka mermberinya ataupu menolaknya.[3]


C.     Kehidupan individualis dikhwatirkan melanda umat islam
Manusia adalah makhluk sosial yang tak lepas dari bantuan orang lain. Oleh karena itu islam mengajarkan untuk selalu menolong orang lain yang mana manusia saling bertukar pikiran, berhubungan, dan saling menolong.
Dalam pandangan islam seseorang tidaklah sempurna imannya sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri. Yang dimaksud dengan saudar bukanlah sanak familinya, akan tetapi kaum muslimin.
Dalam pandangan islam juga mengajarkan bahwa muslimin bagaikan satu tubuh. Apabila dikalangan umat islam banyak yang bersifat individualisme maka tak jarang terjadi pencurian, pembunuhan, pemerkosaan, dll.
Dalam hadits Rasulullah juga menjelaskan tentang sifat buruk individualisme
عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ نَفَسَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَ نَفَّسَ اللهُ عَنْ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّرَ اللهُ عَلَيْهِ فِى الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللهُ فِى الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ وَاللهُ فِى عَوْنِ الْعَبْدِ مَاكَانَ الْعَبْدُ فِى عَوْنِ أَخِيْهِ. (أخرجه مسلم)

Artinya :
 “Dari Abu Hurairoh berkata, Rasulullah SAW. Bersabda, ‘’barang siapa melepaskan dari seorang muslim satu kesusahan dari kesusahan-kesusahan di dunia, niscaya Allah melepaskan dia dari kesusahan-kesusahan hari kiamat. Dan barang siapa memberi kelonggaran kepada orang yang susah, niscaya Allah akan memberi kelonggaran baginya di dunia dan akhirat; dan barang siapa menutupi aib seorang muslim,  niscaya Allah menutupi aib diadi dunia dan di akhirat. Dan Allah selamanya menolong hamba-Nya, selama hambanya menolong saudaranya. (H.R.Muslim)
Hadits tadi mengajarkan kepada umat islam untuk selalu memberi partolongan kepada orang yang mesti di tolong, dan juga menutupi aib orang lain, dan sesuai dengan hadits di atas terdapat empat poin penting yaitu:
1.      Membantu kesusahan sesama muslim, dalam Al-Qur’an Allah menjelaskan tentang manfaat menolong sesama muslim.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

Artinya :
Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.’’ (QS. Muhammad : 7)
Dalam ayat di atas menerangkan bahwa apabila menolong agama Allah termasuk muslimin maka Allah juga akan menolongnya.

2.      Memudahkan kesulitan orang lain, adakalanya kesulitan tersebut hanya bisa diatasi oleh seseorang yang bersangkutan, terhadap masalah seperti ini seorang muslim ikut memberi solusi meskipun ia sendiri tidak dapat mengatasinya sendiri, dengan cara seperti ini seseorang yang kesulitan pasti akan melonggarkan kesulitannya.

3.      Menutupi aib orang lain dan mencegah orang berbuat dosa, sebagai orang islam, kita wajib menjaga aib orang lain yang mana orang tersebut pasti akan malu apabila aibnya tersebar kepada orang lain. Dalam Hadits menjelaskan yang artinya “barang siapa yang menutupi aib seorang muslim maka Allah akan menutupi aibnya”.
Menutupi aib orang lain bukan berarti menutupi kesalahan orang lain, kebanyakan orang sekarang sudah menyamakan antara aib dan kesalahan.

4.      Allah akan menolong hamba-Nya selama hamba itu menolong saudaranya, seseorang yang menolong orang lain denagn materi hendaknya ia tidak boleh merasa khawatir akan jatuh miskin, sebaliknya Allah akan menggantikan jauh kali lipat apabila dia ikhlas karena Allah maha kaya, pengasih lagi maha penyayang.
Pada hakikatnya Allah menjadikan adanya perbedaan seseorang dengan yang lainnya yaitu untuk saling melengkapi, saling membantu, saling tolong menolong. Sebagaimana digambarkan dalam Al-Qur’an:

أَهُمْ يَقْسِمُونَ رَحْمَةَ رَبِّكَ نَحْنُ قَسَمْنَا بَيْنَهُمْ مَعِيشَتَهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَرَفَعْنَا بَعْضَهُمْ فَوْقَ بَعْضٍ دَرَجَاتٍ لِيَتَّخِذَ بَعْضُهُمْ بَعْضًا سُخْرِيًّا وَرَحْمَةُ رَبِّكَ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُونَ

Artinya :
 ‘’Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan Kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.’’



BAB III
PENUTUP
Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa mencari rizki yang halal itu wajib. Sedangkan rizki yang halal adalah sesuatu yang dapat diambil manfaatnya baik diri sendiri maupun keluarganya. Dan dalam mencari rizki yang halal, Islam mendorong umatnya untuk tidak memperhatikan jenis pekerjaan, asalkan pekerjaan itu halal. Dalam artinya bahwa yang melakukannya tidak mendapat sanksi dari Allah SWT.
Dalam hal ini, tujuan hadist yang mana telah disebutkan di atas dapat kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari sehingga kita menjadi orang bermanfaat dan selalu memberi sebagian harta kita kepada orang yang membutuhkan.
Dan kita sebagai calon pendidik harus memberikan contoh kepada anak didik kita dengan menggunakan hadist yang telah kita pelajari.



Daftar Pustaka

Ø  Djuaidi soffadi MA, Terjemah Terjemah Syarah Shahih Muslim, (Jakrtata Selatan: Penerbit Mustaqim, 2006)
Ø  Abu Lait As Samarqandi, , terjemah tanbihul ghafilin 2 (Semarang: Karya Toha Putra, 2005)



[1]As Samarqandi Abu Lait As Samarqandi, terjemah tanbihul ghafilin 2 (Semarang: Karya Toha Putra, 2005), hal.217.
[2] Soffadi Djuaidi, Terjemah Syarah Shahih Muslim, (Jakrtata Selatan: Penerbit Mustaqim, 2006), hal. 285.

[3] Ibid…, hal. 207.



Baca Juga Artiker Terkait:

2 komentar:

  1. Terimakasih artikelnya,., bermanfaat

    BalasHapus
  2. mantap artikelnya. sangat bermanfaat.
    bisnis online terbaru klik www.kiostiket.com

    BalasHapus

DAFTAR ISI